Episod 6 : Selamat tinggal Kerinci!



Assalamualaikum



16 Ogos 2017, Rabu 10.00am




Setelah puas berada di Puncak Kerinci, menikmati keindahan luar biasa panorama gunung berapi di Atap Sumatera, kami pun decide untuk turun ke bawah lebih kurang pukul 10.00 am. 

Lutut dan kaki pun dah mula goyang!


I came, I saw, I conquered!


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ 

“Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kau dustakan?” (ar-Rahman: 13).

Ayat itu diulang sebanyak 31 kali dalam Surah Ar-Rahmaan. Kerap membuat sesiapa pun terpegun membacanya. Betapa kita, sebagai makhluk-Nya, terkadang terlalu sombong untuk sekadar mengucapkan ‘terima kasih’ kepada Sang Maha Pencipta, Allah SWT. 


Sesungguhnya kita hanya mampu merancang, tapi sebaik baik perancangan adalah daripada Allah juga.


Selamat tinggal Oh Kerinciku! Aku pasti merinduimu!


Zek berdesup-desup turun dengan laju! Bukan biasa-biasa dia ni! 
Jelmaan 'Iron Man' mungkin?



LA TAHZAN INNALLAHA MA'ANA (Taubah: 40)

"JANGAN BERSEDIH, SESUNGGUHNYA ALLAH BERSAMA KITA"

Disebalik kesulitan pasti ada kemudahan.

Slowly but surely....


Sekumpulan pendaki Indonesia sedang beristirehat!


Kabus tebal mula menyelubungi seluruh pandangan, begitu juga hatiku! 
Mengapa beku hatiku, bila itu kan berlalu... Antara rindu, patah hati dan ego...

Let it be, let it flow, let it go...

Setia hujung nyawa! #fizinzura

Roza


"Appreciate what you have, where you are and who you are with in this moment."




Kerana hidup ini adalah sebuah perjalanan. Ada permulaan dan pasti ada pengakhiran.


“Kemudian yang kamu perlukan hanyalah kaki yang akan melangkah lebih jauh, tangan yang akan berbuat lebih banyak, mata yang akan melihat lebih lama, leher yang akan lebih sering mendongak, tekad yang setebal baja, dan hati yang akan bekerja lebih keras serta mulut yang selalu berdoa.”

― Donny Dhirgantoro, 5 cm



Keep our dream alive and we will survive!


Kisah pertualangan menggapai ke Atap Sumatera pastinya tidak akan dilupakan! 

#acahacahikers

Fatin

Aimi



"Dalam hidup, ada hal yang datang dengan sendirinya, dan ada hal yang harus diperjuangkan dahulu untuk mendapatkannya."

Zura

Muka jangan ketat sangat abam Pijin! :p

Farah


Senyumlah selagi masih mampu untuk tersenyum! hahaa


Zek & Wak



Words cannot express my feelings, nor my thanks for all your help! 



"Ketika tuhan mengambil sesuatu dari genggamanmu, dia tak menghukummu, namun hanya membuka tanganmu untuk menerima hal yang lebih baik."


"Kadang kamu tidak sedar apa yang kamu miliki hingga mereka berlalu pergi."

Pewai terok dah nih woi!


Lupakan aku disetiap waktu
aku bukan siapa-siapa untukmu
kerana asing terpinta setia singgah diantara kita
namun jiwaku masih berbisik ”tak kan ada yang sepertimu”


Semua hanya perlu waktu.
Biarlah waktu yang berbicara.
Tentang aku, kau dan dia.


"Kadang-kadang Allah sembunyikan matahari, DIA datangkan petir dan kilat. Kita menangis dan tertanya-tanya ke mana hilangnya matahari, rupa-rupanya Allah hendak memberi kita pelangi"


I thank you for your part in my journey.


“Nilai seseorang sesuai dengan kadar tekadnya, ketulusannya sesuai dengan kadar kemanusiaannya, keberaniannya sesuai dengan kadar penolakannya terhadap perbuatan jahat dan kesucian hati nuraninya sesuai dengan kadar kepekaannya terhadap kehormatan dirinya” 

– Mutiara Kata Khalifah Ali bin Abi Talib


Cinta sejati tak pernah mengkhianati!


Aku cukup yakin dan percaya.
Untuk aku, akan ada bahagian bahagia.
Cuma belum tiba masanya.


Happiness is Hiking with friends! :)


Lihatlah saudara dan saudari sekalian. Betapa agungnya ciptaan Allah SWT terhadap ciptaan-Nya. Kita sebagai manusia seharusnya bersyukur kerana dikurniakan rahmat dan nikmat yang tidak terhitung banyaknya dari Allah SWT. Jika hendak dihitung sekalipun, sampai ke hari kiamat kelak tidak akan habis hitungnya nikmat-nikmat dari Allah SWT terhadap kita. 

Bersyukurkah kita selama ini?


“Getting to the top is optional. Getting down is mandatory.”


“Sebaik-baik manusia adalah mereka yang bermanfaat bagi orang lain”


"Jangan pernah berhenti untuk bermimpi."



Dan Kami telah menjadikan di bumi gunung-ganang yang menetapnya, supaya bumi itu tidak menggegar mereka; dan Kami jadikan padanya celah-celah sebagai jalan-jalan lalu-lalang, supaya mereka dapat sampai kepada mencapai keperluan rohani dan jasmani. 

(al-Anbiya 21:31)


Just learn to appreciate what you have, before time makes you appreciate what you had.



Maaf atas silap dan salah, sengaja atau tidak. Aku cuma manusia biasa. Miskin jiwa dicengkami dosa. Andai terguris rasa, maaf dari hati.


Perjalanan perlu diteruskan. Bagi aku, masa nak turun daripada trek paling hatkurr di Shelter 3 ni, cabaran dia lebih dahsyat daripada nak naik! Pagi tadi naik dalam keadaan gelap! So tak berapa nampak sangat macam mana keadaan trek dia. Sekarang ni dah terang benderang! Fara kuang ajaq gelakkan aku sebab aku gayat! Terus jem krenggg otak aku mana nak lalu, mana nak pijak, mana nak berpaut, nak pegang! Aduhhhh! hahaa.. Bertabah je lah! 


This is serious guys! Yes i am Acrophobic! An abnormal fear of high places!


Ada tak ubat untuk menghilangkan rasa gayat? 

Pliss saia ta kuaddd awaa!


Lebih kurang pukul 1.00 pm, kami sampai semula di campsite Shelter 2. Sangat bersyukur akhirnya dapat makan nasi! Lepas tu kami terus kemas-kemas barang & solat. Start turun dari campsite pukul 2.30 pm. 


Kami semua selamat sampai di pintu rimba pada pukul 7.00 pm dengan berjalan ketam dan diiringi hujan! Bersama rintik hujan, airmataku mengalir! Lega!


Sampai di homestay, perut pula berkeroncong dengan hebat, kami pekena dulu Bakso Gergasi! Saiznya lebih kurang sebesar bola takraw weh! Bukan biasa-biasa Bakso ni! Rasanya pun enak banget! 


Ini bukan sembarangan Bakso! Ini ‘Bakso Astaghfirullah Aladzim’! hahaaa


Harga IDR 15,000 semangkuk! Jenuh juga la nak menghabiskan!





Esoknya, misi pendakian yang penuh penyeksaan ke Danau Gunung Tujuh!



Nak lipak ke tak nak lipak??
























































































































Comments

  1. salam ziarah..subhanallah cantiknya pemandangan... tp kalaui sendiri naik tu...entah berapa hari nak sampai...stamina dah xde...tumpang happy tgk gambar orang jer la..hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup cantik sangat view! hehee.. thanks! :)

      Delete

Post a Comment

Thanks for your comment!

Popular posts from this blog

Sunset di Bukit Batu Putih, PD

Singapore Day Trip bersama Percutian Jimat Saya

Hiking Gunung Datuk!